Saturday, 22 February 2014

Travelog Muallim #3

Dunia kini makin parah,
Penghukum jiwa tak berdosa,
Kerana pangkat,harta dan wanita,
Perihal agama terus dilupa.
(Parahnya Dunia;Azhar Hilmi)

Parahnya Dunia.
Manusia yang ada lalai dengan nikmat dunia.
Manusia yang lupa akan tugas mereka.
Manusia semakin lemah.
Manusia semakin berhajatkan kepada dunia.

Mengapa semua ini berlaku?
Semuanya kerana manusia tidak mengenali Pencipta mereka,Allah.

Allah jadikan dunia utk manusia menjadi khalifah,
Allah jadikan dunia utk manusia beribadat kepadaNya.

Maka tugas aku;
"Memanusiakan manusia,bukan merobotkan manusia"

Allahuakbar.
Aku  dan mereka sedang belajar mengenai ilmu untuk membina manusia,
Maka janganlah kalian melihat guru dengan pandangan kecil,
Mereka membawa matlamat yang amat besar.

Solusi:Parahnya Dunia.
Selagi manusia tidak mengenali Allah,selagi itulah ada kemungkaran berlaku.
Maka
Itulah tugas aku dan kamu.
Untuk membawa manusia mengenali Allah!

 

Thursday, 20 February 2014

Travelog Muallim #2

Sepatutnya rasa malu kepadaNya,
Kerana anugerah kepada kita,
Membuat dosa rasa kekesalannya,
Buta hati lebih berbahaya,
Buta mata tidak nampak dunia,
Buta  hati tidak nampak kebenaran,
Buta hati ditipu nafsu dan syaitan.
(Hijjaz:Antara Mata dan Hati)

Mudahan Allah sentiasa menyentuh hati hati kita agar sentiasa kita terbuka menerima kebenaran dan kebaikan.

Travelog Muallim

Tempatnya biasa,sederhana,namun hanya Allah yg tahu betapa luar biasanya tempat ini.

Pandanganya biasa untuk manusia.
Namun,ianya penuh dengan malaikat menaungi.

Allah mengizinkan ana dan sahabat sekelas untuk ber travelog ilmiah di negeri Kedah selama 4 hari 3 malam.Dan salah satu tempatnya ialah Maahad Darul Hadis.

Satu satunya tempat yang menawarkan hafazan AlQuran serta hadis.Allahu.
Usia pelajar yang muda seawal 6 tahun.

Bila kami disambut,ianya penuh kesederhanaan,dengan rasa rahmat.
Sesungguhnya tetamu datang,ianya membawa rahmat.
Mereka cukup memuliakan tetamu.

Alunan qasidah menjadi permulaan majlis.
Allahu.
Indahnya rasa ketika itu;pada masa yang sama rasa malu pada diri.
Apa yang dimalukan?

Pada abad ini,
Anak anak kecil disitu dihiburkan dengan Qasidah,
Anak anak kecil dilatih dengan Al Quran sebagai peneman,
Semuanya dituju untuk mendapatkan redha Allah.

Allahu.
Sucinya mereka.
Hari hari dipenuhi dengan majlis yang menghidupkan hati,dinaungi malaikat,
Mereka inilah insan yang dipilih oleh Allah.
Mereka inilah insan yang mulia,tidak dimewahkan dengan kebendaan.

Jauh dan sangat jauh dengan anak kecil kita.
Sejuk mata memandang.

Tidak disangka juga,
Dapat bertemu dan mendengar kata kata daripada Ustaz Zainul Asri.
Allahu.
Setiap tuturnya diselangi dengan selawat sentiasa.
Membuatkan pendengar juga sentiasa selawat kepada baginda.

Alhamdulillah.
Ianya sangat bermakna dan menyentuh hati.
Mudahan Allah sntiasa membimbing kita semua.
Amin.

Saturday, 15 February 2014

Jadi orang baru!

  "Bagaimana nak berubah?"

Bila ditanyakan mengenainya,ana sendiri tak tahu nak explain bagaimana.Garu kepala.Berdasarkan pengalaman ana sendiri,nampak soalan ini mudah untuk dijawab tetapi penerimaan jawapan pada mereka  mahu berubah agak sukar.

Adakah wajar kita mengikut skema jawapan?
"Berubah lah kerana Allah"

Ternganga orang yang bertanya.Apatah lagi bagi orang yang baru nak kenal Allah.

Bila ana sendiri bergaul dengan pelbagai latar belakang,kita banyak mengenali dan memahami mereka.

So,bila ditanya,kenalah jawab dengan jawapan yang mereka senang dengan kita.Namun,bagi ana,ianya satu anugerah apabila mereka datang dan bertanya kepada kita.Allahu.

"Ingat senang ke?"

Jadi,one of the jawapan yang ana jawab;

"Jadilah diri sendiri"

Dan dia menjawab dengan riangnya;
"Macam tuh ya?"

Dan ana hanya menjawab begitu tanpa explaination dan ceramah yang lebar lebar.Perbualan itu rupanya tidak sekadar itu sahaja,rupanya ada lagi soalan yang seterusnya pada hari dan minggu yang lain.

Serius.Apabila bersama,ana sendiri jadi orang yang baru.
Lebih santai,cool,nakal pun ada.

Yang penting,
Kita selalu mendoakan mereka.
Sangat bersyukur bila mereka mula suka akan kebaikan.
Kita semua ahli syurga!

Kita bukan yang dulu,
Kitalah yang sekarang.

Jadilah orang yang baru.

Nasihat pada diri;

Selagi diri masih merasakan diri mementingkan diri,
Selagi itulah kita perlu berusaha untuk memberi.

Memberi bukan untuk menampakkan kita hebat pada pandangan manusia,namun ia mendidik hati kita dan orang lain untuk turut memberi.
Belajarlah  untuk memberi.
Usahalah untuk memberi.
Memberi mengajar dan mendidik hati untuk sentiasa yakin akan ada Maha Pemberi.
Allahuakbar!

Friday, 14 February 2014